GfWoBUY9Tpz9TpziGfM5BSWoTY==

10 Contoh dan Penjelasan Lengkap Mengenai Jenis-Jenis Majas

10 Contoh dan Penjelasan Lengkap Mengenai Jenis-Jenis Majas

Majas atau figur retorika adalah sebuah gaya bahasa yang digunakan dalam karya sastra, pidato, dan tulisan untuk memberikan efek atau perubahan pada pembaca atau pendengar. Majas terdiri dari berbagai macam jenis, dan digunakan untuk berbagai tujuan seperti memperkuat pesan, membuat cerita lebih hidup, atau membuat pembaca lebih tertarik dengan topik yang sedang dibahas. Dalam artikel ini, akan dibahas beberapa contoh majas yang umum digunakan dalam sastra dan pidato.

10 Jenis Majas dan Contohnya Dalam Sastra Pidato

Dalam artikel ini, kita akan membahas 10 jenis majas dan contohnya dalam sastra dan pidato. Setiap jenis majas memiliki kekuatan dan efek yang berbeda-beda, tergantung pada konteks dan penggunaannya. Dengan memahami jenis-jenis majas, kita dapat meningkatkan kemampuan kita dalam menggunakan bahasa dengan lebih efektif dan persuasif.

Contoh majas yang umum digunakan

1. Personifikasi

Personifikasi adalah majas yang memberikan atribut manusia pada objek atau makhluk non-manusia. Contohnya dalam puisi "Si Kancil dan Buaya":

"Buaya menguji Kancil dengan menawarkan makanan gratis, tetapi Kancil curang dengan memberinya batu sebagai gantinya."

Dalam contoh tersebut, buaya di personifikasi sebagai makhluk yang memiliki akal dan tujuan untuk menguji Kancil.

2. Metafora

Metafora adalah majas yang menggambarkan suatu hal dengan menggunakan kata-kata yang sebenarnya tidak terkait dengan hal tersebut. Contoh metafora dalam puisi "Aku" karya Chairil Anwar:

"Aku ingin mencintaimu dengan sederhana,
dengan kata yang tak sempat diucapkan kayu kepada api
yang menjadikannya abu."

Dalam contoh ini, kayu dan api digunakan sebagai metafora untuk menggambarkan hubungan cinta yang menghasilkan abu.

3. Simile

Simile adalah majas yang menggambarkan suatu hal dengan menggunakan kata-kata yang sebenarnya terkait dengan hal tersebut. Contoh simile dalam puisi "Kuburan" karya Chairil Anwar:

"Aku tak mau pulang ke rumah,
sebelum engkau kembali dengan rambut yang sama basah
dan kau bilang: kau masih mencintaiku, seperti dulu."

Dalam contoh ini, "kau masih mencintaiku seperti dulu" diibaratkan seperti rambut yang basah, karena keduanya memiliki kesan yang sama-sama menggambarkan kehadiran seseorang yang dicintai.

4. Metonimi

Metonimi adalah majas yang menggambarkan suatu hal dengan menggunakan kata-kata yang terkait secara terdekat dengan hal tersebut. Contoh metonimi dalam puisi "Ketika Kau Kembali" karya Mochtar Lubis:

"Tentu kau lupa, betapa seringnya aku menghadap bak air
yang tergenang di tepi sungai."

Dalam contoh ini, "bak air" digunakan sebagai metonimi untuk menggambarkan sungai.

5. Ironi

Ironi adalah majas yang digunakan untuk menyampaikan maksud yang bertentangan dengan makna yang sebenarnya. Contoh ironi dalam novel "Sang Pemimpi" karya Andrea Hirata:

"Sudah dua kali aku berjumpa dengan Tuhan, dan keduanya berbicara dalam bahasa Inggris."

Dalam contoh ini, penggunaan bahasa Inggris oleh Tuhan merupakan ironi, karena seharusnya Tuhan sebagai makhluk yang maha kuasa mampu berbicara dalam semua bahasa yang ada.

6. Alegori

Alegori adalah majas yang menggambarkan suatu hal dengan menggunakan cerita atau perumpamaan yang memiliki makna yang lebih dalam. Contoh alegori dalam novel "Animal Farm" karya George Orwell:

"Semua hewan sama, tapi beberapa hewan lebih sama daripada yang lain."

Dalam contoh ini, cerita tentang hewan yang hidup di sebuah peternakan digunakan sebagai alegori untuk menggambarkan kekuasaan dan korupsi dalam masyarakat.

7. Alliterasi

Alliterasi adalah majas yang mengulang-ulang bunyi awalan yang sama pada kata-kata dalam sebuah kalimat atau puisi. Contoh alliterasi dalam puisi "Bintang-bintang" karya Sapardi Djoko Damono:

"Bintang-bintang bersinar di atas Bukit Tinggi
Bintang-bintang membawa angan tentang ketiadaanmu."

Dalam contoh ini, pengulangan bunyi awalan "b" pada kata "bintang-bintang" memberikan efek suara yang menarik dan memperkuat kesan puisi.

8. Hipotesis

Hipotesis adalah majas yang menghubungkan dua atau lebih kata yang sebenarnya tidak terkait dengan menggunakan kata sambung. Contoh hipotesis dalam pidato "I Have a Dream" karya Martin Luther King Jr.:

"I have a dream that one day this nation will rise up and live out the true meaning of its creed: 'We hold these truths to be self-evident, that all men are created equal.'"

Dalam contoh ini, kata sambung "that" digunakan untuk menghubungkan dua frasa yang sebenarnya tidak terkait, yaitu impian untuk melihat negara bangkit dan pengakuan akan kesetaraan manusia.

9. Eufemisme

Eufemisme adalah majas yang digunakan untuk mengganti kata-kata yang kasar atau tidak sopan dengan kata-kata yang lebih halus atau sopan. Contoh eufemisme dalam novel "To Kill a Mockingbird" karya Harper Lee:

"Ilmu ini tidak membiarkan Negro dan putih berinteraksi di rumah makan atau teater."

Dalam contoh ini, kata "Negro" digunakan sebagai eufemisme untuk kata yang sebenarnya lebih kasar dalam bahasa Inggris, yaitu "n-word".

10. Onomatope

Onomatope adalah majas yang menggambarkan suara dengan menggunakan kata-kata yang menirukan bunyi tersebut. Contoh onomatope dalam puisi "Gelombang" karya Chairil Anwar:

"Gelombang menggulung-gulung
di pantai pasir yang terbentang
menghantam-hantam bebatuan."

Dalam contoh ini, kata "menggulung-gulung" dan "menghantam-hantam" menirukan suara gelombang yang memukul pantai.

Kesimpulan

Majas adalah sebuah alat penting dalam sastra dan pidato untuk memberikan efek atau perubahan pada pembaca atau pendengar. Berbagai macam jenis majas dapat digunakan untuk berbagai tujuan seperti memperkuat pesan, membuat cerita lebih hidup, atau membuat pembaca lebih tertarik dengan topik yang sedang dibahas. Contoh-contoh majas yang telah dijelaskan di atas dapat digunakan sebagai referensi bagi penulis.

Comments0


Dapatkan update berita pilihan dan berita terhangat setiap hari dari Sebisa Bisnis. Temukan kami di Google News, caranya klik DISINI